Bisnis  RDK Gandeng Saudagar Melayu Budaya  Junaidi Syam Seniman/ Budayawan Pilihan Sagang Jurnalistik  Nilai Seorang Wartawan Adalah Tulisan Sahabat  Puisi dari Komunitas Penyair Asean - Korea Aktifitas  Gubernur Kembali Cari Klub di Liga 2 Profil  Sebesar Apa Naga dalam Diri Kita

Rida mungkin telah ditakdirkan menjadi Raja Media di Sumatera Bagian Utara. Sukses dengan bisnis media, Rida seperti menggelinding ke dunia bisnis .Meski begitu sibuk degan berbagai kegiatan kewartawanan dan juga bisnisnya, ternyata Rida tak pernah lepas dari dunia kesusastraan dan perhatiannya terhadap pelestarian dan pengembangan budaya Melayu
 

MAKALAH

Download

Download

Home / Puisi

Jejak tapak sang laksamana

Puisi Rida K Liamsi


Bendang petang muara Carang
Terbayang Tun Abdul Jamil sang Laksamana
tegak segak bercekak pinggang
Menunjuk lurus ke laut lepas
menggengam keris menantang lawan
:  Barang tahu semua Melayu
Betalah yang membangun Ulu Riau
Mengeruk lumpur, merambah bakau
Membangun kota , mendirikan istana
Untuk Sultan Johor  Abdul Jalilsyah mulia
Memindahkan  tuah darah sang sapurba
Ke pulau bintan pusat ingatan
Dari sinilah datang laksamana  hang tuah
Ke negeri ini juga bermakam laksamana Hang Nadim
Menyerap semangat ratu iskandarsyah
Membangun tapak sejarah di jazirah  Melaka
Maka jangan hasad , jangan fitnah
Menghapus jejak beta dari jalan sejarah

Muara Carang menggeliat tenang
Tempat berhimpun perahu dagang
Wangkang cina , selob eropa
Pinis Bugis , pencalang Jawa
Bercocok insang memenuh kuala
:  inilah negeri baru pengganti johor
Dari sinilah bendera Melayu terus berkibar
Mengirim rempah , timah , tembikar
Mengajarkan  cerita dan ilmu berkhabar
Menyebar syair dan ilmu berzikir
Mengekal jejak Melayu sampai ke akhir

Di hulu Carang bermula Riau
Sejarah di ditulis , azam diderau
Disini jejak Melayu berkuasa . Bangkit tumbuh timbul  tenggelam
Melayu bertahta , bugis berkinja
Bersumpah setia, seiya sekata
Membawa negeri ke ujung dunia
: saudara ku , dari sini gelegak marwah Raja Haji Fisabilillah. Dari sini darah pahlawan Mahmud Riayatsyah
Dari sini Melayu menjunjung titah, melayar bahtera, mengarak tuah : takkan melayu kehilangan marwah.

Di muara Carang aku  terbayang
Laksamana Tun Abdul Jamil  bercekak pinggang
Menunjuk lurus ke laut lepas
:  Barang tahu Melayu semua, sesungguhnya kita tak pernah menjadi bangsa pecundang

2017

 

 


++ Lainnya »

++ Indeks »