Bisnis  RDK Gandeng Saudagar Melayu Budaya  Junaidi Syam Seniman/ Budayawan Pilihan Sagang Jurnalistik  Nilai Seorang Wartawan Adalah Tulisan Sahabat  Puisi dari Komunitas Penyair Asean - Korea Aktifitas  Gubernur Kembali Cari Klub di Liga 2 Profil  Sebesar Apa Naga dalam Diri Kita

Rida mungkin telah ditakdirkan menjadi Raja Media di Sumatera Bagian Utara. Sukses dengan bisnis media, Rida seperti menggelinding ke dunia bisnis .Meski begitu sibuk degan berbagai kegiatan kewartawanan dan juga bisnisnya, ternyata Rida tak pernah lepas dari dunia kesusastraan dan perhatiannya terhadap pelestarian dan pengembangan budaya Melayu
 

MAKALAH

Download

Download

Home / Puisi

Dan Raja Kecik pun Menghunus Sundang

Puisi Rida K Liamsi

Kekanda, inilah buang asmara
Tanda cinta kita tiada tara
Biarpun dinda tersandra di istana saudara
Dibawah jelingan bara upu upu bersaudara



Rebutlah dinda jika kekanda sungguh cinta
Ambil dinda dengan perang
Jika tidak, biarkan dinda terus menangis
Dan takluk di dada anak raja bugis


Raja kecik terperangkap dalam murka
tengku kamariah belahan jiwanya  mesti ditebus dengan darah dan tipu daya
Cengkraman daeng marewa bersaudara seperti  benteng tanpa suara
Hanya kematian yang jadi taruhannya



Raja kecik menghunus sundang
Berkaca di riak siak mengarak dendam
Menangkap rindu dan tangis Buang  asmara
: turunkan pencalang  , bentangkan layar
Ke ulu riau dengam sundang , kan kurampas kamariahku sayang, kan ku renggut permataku buang asmara

Di ulu riau di tengah halimun sungai carang
Bara cinta putera mahmud yang perkasa
Jadi siluman bayangan suar
Desau ada, berjejak tidak
Hanya kehendak merengkuh  kamariah kembali ke siak, mengarak buang asmara ke nyanyi mempura
: jika kehendak berkata tidak, biar kan cicit tun abdul jamil ini  binasa tanpa jejak

Dan sejarahpun  meriwayatkan bendera cinta tercacak di puncak rawa, di derasnya jantung  siak seri inderapura

2017

 



++ Lainnya »

++ Indeks »